• News

  • Peristiwa

Dua Kampung Saling Bunuh di Jayawijaya, Tak Disangka Ini Sebabnya

Masyarakat yang terlibat perang antara warga saat membawakan senjata tradisional.
Foto: Antara
Masyarakat yang terlibat perang antara warga saat membawakan senjata tradisional.

WAMENA, NETRALNEWS.COM - Masyarakat Kampung Meagama, Distrik Hubikosy dan Kampung Wukahilapok Distrik Pelebaga, Kabupaten Jayawijaya, Papua sepakat hentikan perang tradisional yang mengakibatkan delapan orang luka-luka dan sejumlah rumah adat dibakar.

Kapolres Jayawijaya AKBP Dominggus Rumaropen di Wamena, Ibu Kota Kabupaten Jayawijaya, Minggu (23/8/2020), mengatakan mediasi perwakilan tokoh kedua kampung sudah dilakukan.

"Sudah ada kesepakatan damai atau meletakkan busur panah dan tidak berperang," katanya.

Dominggus mengatakan selanjutnya denda adat terkait pembunuhan antara kedua pihak akan diselesaikan secara adat di rumah adat (honai).

"Denda adat dan sebagainya akan dibawa ke honai kemudian mereka akan bicara (menyelesaikan)," katanya.

Kapolres mengatakan proses hukum dari kepolisian tetap berjalan, terhadap pelaku pembunuhan dua orang berbeda dari masing-masing kampung, yang memicu terjadinya perang.

"Sementara dalam proses penyelidikan dan kemungkinan akan pada penyidikan," katanya.

Dari mediasi kedua pihak, masyarakat Wukahilapok dari Distrik Pelebaga mengaku bersalah dan siap membayar denda secara adat. Mediasi juga berhasil mengungkap penyebab mengapa mereka bisa saling membunuh.

"Karena mereka menyerang dan membunuh Ismail Elopere itu berdasarkan curiga. Berdasarkan secara adat akhirnya Ismail dibunuh. Dampak dari Ismail meninggal, mereka menyerang dan membunuh lagi Yairus. Tetapi dari pihak pertama (Pelebaga) menyatakan bersalah," katanya.

Kapolres mengatakan perlu adanya komunikasi yang lebih dengan masyarakat agar pola-pola mencurigai yang menjadi keyakinan dan berujung pada pembunuhan bisa diubah.

Editor : Taat Ujianto
Sumber : Antara