• News

  • Peristiwa

Edu Health Fair Kemenkes Kenalkan Inovasi Kuliner

Kemenkes kenalkan inovasi kuliner tradisional.
Kemenkes
Kemenkes kenalkan inovasi kuliner tradisional.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Ada yang menarik dari acara Edu Health Fair 2020 yang digelar Kementerian Kesehatan (Kemenkes) di Mal Taman Anggrek pada Kamis hingga Jumat (5-6 November 2020).

Berbeda dengan Poltekkes lain yang memamerkan inovasi berupa alat kesehatan, Poltekkes Semarang justru memamerkan inovasi kuliner tradisional.

Megono, kuliner tradisional berbahan dasar nangka itu merupakan hasil penelitian dosen Keperawatan Poltekkes Semarang yakni Indar Widowati, Hartati, dan Zaenal Amirudin. Mereka berhasil mengubah megono yang semula mudah basi dalam waktu 1 hingga 2 hari, kini megono bisa awet hingga lebih dari satu tahun, seperti dilansir dari laman Kemenkes, Jumat (6/11/2020).

Megono dikemas jadi makanan kaleng siap saji dan sudah dipasarkan di Pekalongan. Diciptakannya megono awet ini dilatarbelakangi oleh bergesernya pola hidup masyarakat tradisional ke pola hidup masyarakat modern.

Kondisi tersebut mendorong masyarakat lebih memilih makanan siap saji dan siap santap. Hal ini menjadi peluang untuk produk makanan/minuman dalam kemasan yang mampu berfungsi menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh.

Megono merupakan salah satu kuliner tradisional yang berasal dari Pekalongan memiliki potensi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat modern. Keberadaan inovasi megono ini dapat mengembangkan potensi kuliner tradisional megono menjadi produk inovatif megono dalam kemasan, bahkan pemasarannya sudah meluas ke kancah internasional.

Sebelum dipasarkan megono diproses melalui 2 tahapan, yakni tahap I uji pra riset dan tahap II uji kecukupan panas, uji mikroba, uji proksimat, dan uji waktu simpan produk.

Hasil uji pra riset di BPTBA LIPI Yogyakarta, megono kemasan keleng dinyatakan lolos uji karantina. Analisa terstandar megono kemasan kaleng terbuki tidak mengandung bakteri anaerob golongan clostridium parhingens, salmonella sp, dan staphylococcus aureus.

Pengujian kecukupan panas dilakukan pada suhu 121 derajat celcius dalam waktu 10-15 menit kaleng dalam keadaan normal.
Kesimpulan dari hasi uji tersebut bahwa berdasarkan hasil uji karantina di BPTBA LIPI Yogyakarta bahwa megono telah memenuhi kriteria sebagai produk makanan yang dapat dikalengkan (produk makanan kaleng).

Perlu dukungan dan kerja sama dari berbagai pihak untuk mengembangkan produk megono kaleng yang memiliki daya saing dengan produk kemasan lainnya.

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Sulha Handayani