• News

  • Bisnis

Investasi Properti Asia Pasifik Membaik, Di Indonesia Sektor Logistik Jadi Pilihan Utama

Properti sektor logistik-komplek pergudangan.
MM Property
Properti sektor logistik-komplek pergudangan.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Investasi properti di Asia Pasifik menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada kuartal ketiga tahun 2020. Nilai transaksi langsung mencapai US$35 miliar pada periode Juli hingga September 2020.

Sejauh ini volume transaksi meningkat sebesar 35% dibanding kuartal lalu, meski realisasi pada kuartal ketiga turun sebesar 19% dibanding tahun lalu.

Aktivitas transaksi menunjukkan peningkatan di sejumlah pasar utama di tengah meningkatnya kepercayaan investor untuk menanamkan modal, menurut JLL.

Laporan riset JLL itu menyebutkan, geliat investasi di kuartal ketiga didorong oleh peningkatan aktivitas di sejumlah pasar Asia Utara, terutama di China (-10% year-on-year), Korea Selatan (-2% year-on-year) dan Jepang (-18% year-on-year).

Aktivitas transaksional meningkat seiring dimulainya kembali aktivitas ekonomi di masing-masing negara. Secara bersamaan, Tokyo dan Seoul muncul sebagai dua kota teratas didunia untuk investasi di tahun berjalan 2020, menurut riset yang dirilis di Jakarta, Selasa (17/11/2020) tersebut.

Sedangkan, aktivitas investasi di Australia anjlok 45% secara tahunan dan Hong Kong merosot 27% secara tahunan, masih tetap lemah selama kuartal tersebut.

"Pertanda utama dimulainya kembali aktivitas investasi muncul pada kuartal ketiga, dengan volume investasi yang meningkat di China, Korea, dan Jepang. Sementara ketidakpastian akan tetap ada di masa mendatang, namun kami percaya bahwa penurunan aktivitas transaksi telah mencapai titik terendah dan kami optimis untuk kuartal keempat akan terus bertumbuh," kata Stuart Crow, CEO, Capital Markets, Asia Pacific, JLL

Adapun, temuan utama yang disampaikan oleh JLL pada kuartal ketiga tahun 2020 meliputi:

Pertama, peningkatan kinerja logistik dan pusat data: Selama kuartal ketiga, pasar industri yang lebih luas menunjukkan kinerja yang kuat dengan pertumbuhan transaksi mencapai 76% dibanding tahun lalu, di mana bisnis logistik dan pusat data menjadi pendorong utama. Keduanya masing-masing menyumbang 70% dan 31% untuk bisnis Jepang dan China pada kuartal ketiga tahun 2020. Bisnis perkantoran di Asia Pasifik turun 35% dibanding tahun lalu, sementara bisnis ritel dan hotel masing-masing turun 51% dan 87% (y-o-y) pada periode yang sama.

Kedua, mengembalikan kepercayaan investor: Menumbuhkan kembali kepercayaan para investor selama masa pemulihan ditunjang oleh kembalinya aktifitas para manajer investasi di kuartal ketiga. Sebaliknya, kegiatan di paruh pertama 2020 didominasi oleh investor pribadi karena manajer investasi menunggu kejelasan sebelum menaruh modal.

Ketiga, biaya modal semakin berkurang: biaya modal turun tajam dalam 6 bulan terakhir, hal ini meningkatkan daya akuisisi pembeli saat mereka ingin memanfaatkan margin yang tipis. Biaya pendanaan yang berkurang 50-100 bps (secara ytd), semakin mendorong para manajer investasi untuk kembali ke pasar

“Jumlah investor yang kembali lebih banyak di kuartal ketiga, menegaskan hasrat mereka terhadap aset-aset di Asia Utara serta properti yang berhubungan dengan logistik dan pusat data. Kami sangat yakin bahwa di kuartal keempat akan ada peluang yang lebih luas di seluruh kawasan, terutama di beberapa kelas seperti multifamily dan pasar yang sedang menguat seperti Singapura,” kata Regina Lim, Kepala Riset Pasar Modal, Asia Pasifik.

“Di Indonesia, sektor logistik tetap menjadi fokus bagi para investor sebagai sektor yang terus menunjukkan kinerja yang kuat selama masa pandemi. Meskipun memiliki berbagai tantangan, para pengembang baik lokal maupun internasional kemungkinan besar akan tetap aktif di sektor perumahan sementara sektor pusat data terus menarik minat investor sebagai kelas aset yang sedang berkembang.” kata James Taylor, Head of Research, JLL Indonesia

 

Editor : Irawan.H.P