• News

  • Peristiwa

Pandemi Ternyata Ini Investasi Paling Menjanjikan Hasilkan Banyak Uang

Pandemi, lebih tertarik menyimpan dananya di tabungan.
Ilustrasion
Pandemi, lebih tertarik menyimpan dananya di tabungan.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM -  Bukan rahasia lagi bahwa pandemi COVID-19 telah mengerek harga emas hingga mencapai puncak tertingginya di sepanjang masa. Namun menurut survei terbaru yang dilakukan Lifepal.co.id, dalam siaran persnya, Sabtu, (21/11/2020), emas bukanlah aset investasi yang paling diinginkan di masa pandemi.

Menurut Survei Perilaku Keuangan dan Konsumsi Masyarakat Jabodetabek di Masa Pandemi, responden lebih tertarik menyimpan dana di tabungan saja.

Hal itu pun tercermin di data Distribusi Simpanan Bank Umum yang dipublikasikan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Data tersebut mengungkap, total simpanan bank umum mengalami kenaikan 11,3% dari Januari ke September 2020, alias dari Rp 6.035 triliun jadi Rp 6.721 triliun.

Lantas seperti apakah kecenderungan keinginan masyarakat dalam membeli aset investasi berupa paper aset atau logam mulia di masa pandemi? Berikut ulasan dari survei yang melibatkan responden se-Jabodetabek tersebut.

Responden lebih tertarik menyimpan dananya di tabungan. Namun, dilihat dari sisi investasi, responden masih lebih tertarik berinvestasi dengan menyimpan dananya di deposito ketimbang membeli aset fisik, saham, reksa dana, atau menjadi pendana peer to peer (P2P lending). 

Meski demikian, perbedaan antara keinginan menaruh dana di deposito dan membeli emas sangatlah tipis. Di bawah emas, ada pula saham. Seperti diketahui, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat mengalami koreksi tajam di Maret 2020.

Namun, yang menarik, setelah Indonesia dinyatakan memasuki resesi, IHSG justru mengalami pemulihan. Di pertengahan 18 November 2020, IHSG berada di level 5.557, namun melihat data historis di 2020, koreksi tertajam di tahun 2020 ada pada Bulan 24 Maret, yaitu di level 3.937.

Survei membuktikan pula, ketertarikan responden untuk membeli instrumen investasi paling aman yaitu surat utang negara masih lebih besar ketimbang membeli reksa dana campuran.

Sementara itu, mendanai platform P2P lending untuk mengembangkan dana, menjadi kegiatan investasi yang kurang diminati responden.
Salah satu temuan unik dalam survei ini adalah adanya minat yang cukup tinggi bagi perempuan untuk membeli reksa dana, baik pasar uang, pendapatan tetap, reksa dana saham, dan reksa dana campuran.

Selain reksa dana, perempuan juga lebih tertarik berinvestasi di instrumen pendapatan tetap berupa surat utang ketimbang pria. Surat utang yang dimaksud adalah surat utang negara maupun korporat (swasta).

Namun untuk membeli emas, saham, ETF, dan menjadi pendana P2P lending, pria tampaknya lebih tertarik.

Survei pun membuktikan, responden bergaji Rp 10 hingga Rp 20 juta per bulan adalah orang yang paling tertarik dalam membeli aset investasi, baik dalam bentuk aset keuangan, logam mulia, atau menjadi pendana P2P lending.

Hal itu ditunjukkan dalam persentase ketertarikan yang cukup besar terhadap penempatan dana di deposito, membeli emas, reksa dana, saham, surat utang, ETF, atau menjadi pendana P2P lending. Uniknya, responden dengan penghasilan di bawah Rp 5 juta justru menduduki posisi kedua sebagai kelompok pendapatan yang tertarik membeli aset-aset investasi.

Pandemi COVID-19 yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi tentu menyebabkan kekhawatiran tersendiri bagi masyarakat untuk berinvestasi. Tak heran jika masyarakat akhirnya lebih memilih untuk menyimpan dana di tabungan, ketimbang menempatkannya ke instrumen keuangan atau logam mulia.

Namun terlalu khawatir berinvestasi juga akan membuat dana yang kita miliki tidak bertumbuh di kemudian hari.

Editor : Sulha Handayani