• News

  • Bisnis

IHSG Dibuka Menguat, Ini Prediksi Pergerakannya di Awal Pekan Ini

Gedung Bursa Efek Indonesia
Gedung Bursa Efek Indonesia

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada awal pekan diperkirakan naik seiring optimisme pelaku pasar terhadap vaksin COVID-19.

IHSG dibuka menguat 11,67 poin atau 0,21 persen ke posisi 5.583,33. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 naik 2,45 poin atau 0,28 persen ke posisi 887,35.

"Secara sentimen pergerakan IHSG di awal pekan berpotensi menguat di tengah optimisme vaksin. Meski demikian, investor masih akan memantau data ekonomi PMI manufaktur sejumlah negara di tengah melonjaknya kasus di dunia terutama Eropa dan AS," kata Kepala Riset Reliance Sekuritas Lanjar Nafi di Jakarta, Senin (23/11/2020).

Ekuitas di AS ditutup turun di tengah meningkatnya kasus COVID-19 ditambah dengan pertanyaan seputar pendanaan bank sentral untuk program darurat utama, yang menimbulkan keraguan akan percepatan pemulihan ekonomi. Indeks Dow Jones, S&P500, dan Nasdaq, kompak ditutup di zona merah.

Sementara itu, rata-rata dalam tujuh hari terjadi infeksi COVID-19 baru di AS sebesar 165.029 kasus, 24 persen lebih tinggi dari sepekan yang lalu.

Meskipun progres vaksin sangat positif, namun kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi yang tidak menentu terkait wabah COVID-19 mengasumsikan fase mematikan baru menghantui pergerakan pasar.

Sebagai informasi, bursa Jepang libur memperingati hari pekerja. Namun indeks Dow Jones future terpantau naik karena para pedagang memantau perkembangan kemajuan vaksin. Vaksinasi terhadap COVID-19 di AS "diharapkan" akan dimulai dalam waktu kurang dari tiga minggu, menurut kepala program pemerintah federal.

Dengan kasus COVID-19 dan kematian yang masih melonjak di banyak bagian dunia dan infeksi harian mendekati rekor tertinggi di AS, investor tetap fokus pada data yang berasal dari uji coba vaksin.

Selain kekhawatiran tentang dampaknya terhadap pemulihan global, pertengkaran publik yang muncul minggu lalu antara pemerintahan Trump dan The Federal Reserve mengenai fasilitas pinjaman darurat telah membuat investor takut.

Seperti dilansir Antara, bursa saham regional Asia pagi ini antara lain indeks Hang Seng menguat 12 poin atau 0,05 persen ke 26.463,54, indeks Hang Seng naik 10,58 poin atau 0,31 persen ke 3.388,31, dan indeks Straits Times meningkat 21,52 atau 0,77 persen ke 2.834,53.

 

Editor : Irawan.H.P