• News

  • Religi

Soal Kerukunan di Indonesia, Dipuji Tokoh Buddha Internasional

Tokoh umat Buddha internasional Passang Rinpoche (analisadaily)
Tokoh umat Buddha internasional Passang Rinpoche (analisadaily)

MEDAN, NETALNEWS.COM - Tokoh umat Buddha internasional Passang Rinpoche memuji keharmonisan dan kerukunan umat beragama yang ada di Indonesia.

Pujian itu disampaikannya ketika memberikan "dhamma talk" atau wejangan dalam doa bersama Umat Buddha Nusantara di lapangan eks Bandara Polonia Medan, Sabtu (19/11/2016) malam.

Menurut Passang Rinpoche, bentuk kerukunan itu terlihat dari banyaknya umat dari agama lain yang bersedia hadir dan memeriahkan kegiatan yang berlangsung selama tiga hari tersebut.

Bahkan, dia mengaku kagum karena kegiatan tersebut juga dibuka Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin dan dihadiri tokoh-tokoh ternama seperti Gubernur Sumatera Utara HT Erry Nuradi, sejumlah anggota DPR RI, tokoh masyarakat dan tokoh dari berbagai agama.

"Itu merupakan gambaran bahwa di sini (Indonesia) umat beragama saling menghormati," katanya melalui penerjemah bahasa.

Ia juga memuji kekompakan umat Buddha di Indonesia yang hadir hingga ribuan orang untuk mengikuti doa bersama itu meski berasal dari berbagai aliran.

Kekompakan dan kerukunan beragama tersebut menyebabkan umat Buddha dari berbagai daerah, bahkan dari Tiongkok, Malaysia dan Singapura untuk hadir guna meramaikan doa bersama.

"Ini bukti kegiatan ini memiliki makna yang sangat besar," katanya.

Kegiatan besar seperti doa bersama tersebut mungkin dianggap seperti sebuah pesta jika dilihat dari aspek keramaian dan kemeriahan acara.

Namun substansi dari kegiatan itu adalah pesan agar antaragama perlu saling menghargai dan saling mendoakan agar kehidupan lebih sejahtera.

"Kalau bisa hidup saling menghargai, hidup akan menjadi aman," ujar Passang Rinpoche sebagaimana dilansir Antara.

Usai "dhamma talk", dilakukan doa bersama yang dipimpin sejumlah bikhu dan diikuti lebih dari 10 ribu umat Buddha.

Ketua Panitia Doa Bersama Umat Buddha Nusantara Sutrisno mengatakan, isi doa tersebut berkaitan dengan kemajuam bangsa Indonesia agar terhindar dari segala bencana sesuai tema kegiatan "Untuk Negeriku Indonesia".

 

Editor : Farida Denura