• News

  • Religi

Kekerasan Rohingnya Tidak Selaras dengan Ajaran Buddha

Indonesia Tipitaka Chanting digelar di Borobudur (BudhaZine)
Indonesia Tipitaka Chanting digelar di Borobudur (BudhaZine)

SEMARANG, NETRALNEWS.COM - Kepala Wihara Tanah Putih Semarang Bikkhu Cattamano Thera menilai kekerasan yang dialami warga Rohingnya di Myanmar tidak selaras dengan ajaran agama Buddha.

"Agama beda dengan politik. Bicara agama, bicara baik dan buruk," kata Cattamano, di Semarang, seperti dikutip dari laman Antara, Senin (28/11/2016)

Menurut dia, agama mengembangkan hal-hal yang baik, menjauhkan diri dari kekerasan dan sifat memusnahkan.

Ia menyayangkan tragedi kemanusiaan yang terjadi terhadap warga muslim Rohingnya tersebut.

"Ada mahkluk yang menderita, kita harus turut meringankan beban, jangan sampai kehidupan mereka tertindas," kata Bikkhu anggota Sangha Theravada Indonesia tersebut.

Dia menegaskan agama Buddha mengembangkan cinta kasih.

Ia menambahkan cinta kasih dimulai dengan menahan diri untuk tidak melakukan hal buruk atau tidak baik.

Mengembangkan sikap luhur, kata dia, selaras dengan ajaran Sang Buddha.

Ia menambahkan menebar cinta kasih dapat dimulai dari diri sendiri dengan menahan diri untuk tidak melakukan hal-hal buruk.

Editor : Lince Eppang