• News

  • Peristiwa

Wanita Ini Mengaku Dicium dan Diraba, Serta Diperas Rp1,4 Juta oleh Dokter Rapid di Soetta

Ilustrasi pelecehan seksual.
freepik.com
Ilustrasi pelecehan seksual.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Seorang wanita bernama Lisany Haq Istiqomah (23) mengaku alami pemerasan dan pelecehan seksual oleh dokter rapid test di Bandara Soekarno Hatta Terminal 3. Dia menyebut dokter yang melakukan pemerasan dan pelecehan adalah Eko Firstson Yuswardinata S.

Pengakuan ini disampaikan wanita yang berdomisili di Depok, Jawa Barat melalui akun Twitter pribadinya, @listongs. Dia secara blak-blakan menceritakan kronologi membayar Rp 1,4 juta hingga dicium dan payudaranya diraba-raba setelah rapid test. 

Lisany juga mengunggah beberapa bukti seperti dokumentasi keterangan hasil rapid test, bukti transfer melalui m banking kepada dokter, dan bukti percakapan melalui WhatsApp.

Berikut pengakuan Lisany, seperti disalin dari thread cuitan Twitternya, Jumat (18/9/2020):

sebenernya dari kemarin2 mau bikin thread ini maju-mundur, takut kenapa2. tapi karena laporan aku belum ada yang diproses, jadi yaudah lapor ke netizen aja

Pada hari minggu, 13 September 2020, aku mau pergi ke Nias Sumut dari Jakarta. Karena belum sempat melakukan rapid test di hari sebelumnya, jadi aku berencana untuk melakukan rapid test di bandara.

flightku jam 6 pagi, jadi sekitar jam 4 pagi aku udah sampai terminal 3 untuk melakukan rapid test. Aku test rapid-nya di tempat resmi yang sudah disediakan oleh bandara soetta (bukan yang dari traveloka/tiket.com)

aku sebelum rapid udah percaya diri banget kalau hasilnya non reaktif baik Ig M maupun Ig G nya, karena aku baru pulang dari westen australia 6 hari sebelumnya. di WA, community case nya sudah 0 selama berbulan-bulan.

misalpun aku kena covid di jakarta, aku mikirnya ga mungkin anitbody aku udah kebentuk dalam waktu 6 hari. tapi setelah dipanggil masuk untuk mengambil hasil rapid test, dokter nya bilang Ig G aku reaktif. aku bingung aja hah kok bisa sih tapi yaudahlah

Ini yaa, misalpun waktu itu aku terinfeksi covid19 di jakarta, butuh waktu buat Ig G terbentuk, inkubasi nya sendiri aja 14 hari 

tapi yaudah, mungkin akunya yang terlalu sombong, jadi rapid aku reaktif Ig G. di situ aku yaudah pasrah, mau cancel flight juga gapapa. karena pergi ke nias juga gak urgent-urgent banget.

habis itu dokternya nanyain, "kamu jadi mau terbang gak?" di situ aku bingung kan, hah kok nanya nya gini.... terus aku jawab lah "lah emangnya bisa ya, pak? kan setau saya ya kalo reaktif ga bisa lanjut travel". 

habis itu dokternya bilang "ya bisa nanti saya ganti data-nya"

di situ kaget si jujur, sama bingung juga. sampai akhirnya aku bilang ke dokternya "gausah juga gapapa dok, saya takut nularin ke orang-orang di Nias." jujur emang aku mikirnya gt, karna setau aku di Nias jg masih minim fasilitas kesehatannya, kasihan juga orang2 di sana.

tapi, si dokternya malah terkesan "maksa" biar aku tetep terbang ke nias. katanya "gapapa mba, terbang aja, mba gapapa kok sebenernya, ga bakal nularin ke orang2 di sana. kalo mau ttp berangkat, ini saya rapid lagi, bayar aja 150k lagi buat test ulangnya."

oiya si dokternya juga ada bilang "iya nanti data mba saya ganti dengan data yang bagus"

singkat cerita, karena capek&bingung, tanpa pikir panjang, aku setuju2 aja dengan tawaran si dokter itu. 

abis itu, yaudah aku ditest lagi, tunggu, dapet hasil rapid yang menyatakan kalo aku non reaktif 

abis dapet surat itu, yaudah lah aku pergi, keluar tempat test, mau naik ke atas ke departure gate. nah pas masih jalan, pas mau masuk ke departure gate, ternyata si dokter itu ngejar aku lalu mengajak untuk ngobrol di tempat yang sepi. huhuh bodohnya aku knp aku ngikut2 aja :(

di situ dokternya bilang "mba, saya kan sudah bantu mba nih, bisa lah mba kasih berapa, saya juga sudah telpon atas sana sini, bisa lah mba kasih". di situ aku kaget dong, yaudalah karna gamau ribet juga aku tanyain lah langsung "berapa?"

si dokter jawab "mba mampunya berapa? misal saya sebut nominalnya takut ga cocok" hhh si anjing. yaudalah aku asal jawab aja "sejuta?" eh si dokter miskin ini jawab "tambahin dikit lagi lah mba" si tai yaudah karna aku males ribet orangnya, aku tambahin jadi 1,4jt

sebelum aku transfer uangnya, si dokter ini bilang "jangan bilang ke yang lain ya mba, takut yang lain pada minta juga" (jadi yg ngetest aku ada 3 orang, 1 dokter, 2 orang yang lain orang lab nya kayaknya??)

karna aku gapunya cash, akhirnya aku kasih uangnya lewat mbanking. ini ya guys bukti transfernya + nama dokternya. (Eko Firstson Yuswardinata S) kalau mau pada silaturahmi ke sosmednya, silahkan bgt guys 

aku kira cuma selesai sampai di situ, ternyata enggak :(abis itu, si dokter ndeketin aku, buka masker aku, nyoba untuk cium mulut aku. di situ aku bener2 shock, ga bisa ngapa2in, cuma bisa diem, mau ngelawan aja gabisa saking hancurnya diri aku di dalam

aku bener2 kaget dan gak bisa ngapa2in, si dokter bajingan ini malah melanjutkan aksinya dengan meraba-raba payudara aku. perasaanku hancur. bener2 hancur. nangis sekeras-kerasnya dari dalam. bahkan untuk teriak tolong aja gak bisa.ingin lari dan teriak tolong tapi gabisa, cuma sanggup untuk menghindar dan pergi dengan alasan flight sebentar lagi boarding. aku kira aku udah aman & terbebas dari dokter bajingan itu, tpi ternyata dia ingin ikut sampai departure gate.please jngan hujat aku "aku nya yang ngebolehin / gak ngelawan" tapi jujur, pada saat kejadian bener2 gak bisa ngapa2in dan ngerasa powerless.di situ si dokter masih ngikutin aku sampai departure gate, aku cuma bisa diam mematung. takut, hancur, sedih, semua perasaan bjadi satu. bener-bener ga bisa ngapa2in, jangankan untuk minta perolongan, untuk menghindar/melawan aja gak bisa.sampai ke atas, aku langsung check-in, menghubungi pacar lalu baru nangis sekeras-kerasnyaa di telpon.

Untuk kasus pelecehan seksualnya aku gakada bukti, cuma ada chat whatsappnya dia, sengaja gak aku block biar masih bisa masuk chatnya 

Oiya, waktu hari selasa kemarin, 2 hari setelah rapid di bandara, aku rapid lagi di Nias, hasilnya non reaktif semua baik Ig G maupun Ig M 

 

 

 

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Irawan.H.P